ini saya-

In the name of Allah,

saya persembahkan contengan saya. ini contengan, bukan lukisan.

ini tentang saya dan kehidupan.
coret-coret sebuah perjalanan mengenal Tuhan.

ArRahim melihat saya yang menulis, dan anda yang membaca, haa..jangan berani nak buat ikut suka.

hijrah itu superb. tapi sy lambat. tolong saya, bagi tazkirah. orang kata, tolong-menolong amalan mulia.

Semoga nasrullah mengiringi sebuah perjalanan usaha atas iman. usaha anda. usaha saya. usaha kita. dan usaha mereka.

usaha yang tulus mampu tembus hingga ke alam luar kalkulus._32492says

iman is like an airplane. the higher you go up. the smaller things on earth look_imam safi khan says


berjalan. kadang senget. berlari. kadang terjatuh. biar. Allah tahu. daku yakin.

Lilypie Kids Birthday tickers

Jul 27, 2010

muhasabaH Cinta...

Wahai pemilik nyawaku
Betapa lemah diriku ini
Berat ujian dari Mu
Kupasrahkan semua pada Mu

Tuhan baru kusedar
Indah nikmat sihat itu
Tak pandai aku bersyukur
Kini ku harapkan cinta Mu

Kata kata cinta terucap indah
Mengalir berzikir di kidung do’a ku
Sakit yang kurasa biar
Jadi penawar dosaku

Butir butir cinta air mataku
Terlihat semua yang Kau beri untukku
Ampuni khilaf dan salah selama ini
Ya Illahi Muhasabat cintaku

Tuhan kuatkan aku
Lindungiku dari putus asa
Jika ku harus mati
Pertemukan aku dengan Mu
video

Jul 23, 2010

KepadaMu Kekasih

KepadaMu kekasih....
Aku berserah
Kerana kutahu
Kau lebih mengerti
Apa yang terlukis di cermin wajahku ini
apa yang tersirat di hati
Bersama amali

KepadaMu kekasih...
Aku bertanya
Apakah Kau yang menerima kukembali
Atau harus menghitung lagi
Segala jasa dan bakti
Atau harus mencampakku
Ke sisi tanpa harga diri

KepadaMu kekasih...
Aku tinggalkan
Jawapan yang belum ketemukan
Yang bakal aku nantikan
Bila malam menjemputku lena beradu

KepadaMu kekasih
Aku serahkan
Jiwa dan raga
Jua segalanya
Apakah Kau akan menerima penyerahan ini
Apakah Kau akan menerimaku dalam keadaan begini

video

da song that cost me tears..Alhamdulillah..

mengemis kasiH~

Tuhan dulu pernah aku menagih simpati
Kepada manusia yang alpa jua buta
Lalu terheretlah aku dilorong gelisah
Luka hati yang berdarah kini jadi parah

Semalam sudah sampai kepenghujungnya
Kisah seribu duka ku harap sudah berlalu
Tak ingin lagi kuulangi kembali
Gerak dosa yang menghiris hati

Tuhan dosaku menggunung tinggi
Tapi rahmat-Mu melangit luas
Harga selautan syukurku
Hanyalah setitis nikmat-Mu di bumi

Tuhan walau taubat sering kumungkir
Namun pengampunan-Mu tak pernah bertepi
Bila selangkah kurapat pada-Mu
Seribu langkah Kau rapat padaku..

TANPAMU......



Resah dan gelisah ku rasa..
Hidup penuh pancaroba
Roda masa pantas berputar
Menduga iman di dada..
Daku yang lena dan terleka
Tenggelam di lautan dunia..

Kabur pandangan mataku
Pada nikmat yang menggunung..
Mendustakan kurniaanMu
Tiba murkaMu menghukum..
Keangkuhanku kian hancur
Lantas ku jatuh dan tersungkur

TanpaMu kasiH...
Ku tak berdaya..
Hilang punca dan arah..
Hanyut alpa di arus bergelora

KasiH..
Daku derita..
Lemah dalam sengsara..
Jiwa dan tubuh kepedihan..
Terseksa, terhukum
Menanggung kifarah dariMu...

Telah ku lalui semalam
Jalanan kelam dan suram
Lampaui batasan insan..
KeagunganMu kulupakan

Rahmat dariMu kudambakan
KeampunanMu kupohonkan..

Tuhan, ku tak berdaya..
Tempuh segala
Tanpa kasihMu..

Hatiku ini merindu
Sinar cintaMu Yang Agung
Pasrah merayu redhaMu
Ampuni dosa-dosaku.....
Rahmat dariMu ku dambakan
KeampunanMu ku pohonkan..

mmm..puisi yg cantik..


PERMATA BUAT ISTERI
Lirik/Puisi: Abdul Aziz HM

Telah kusiapkan
Satu daerah paling sunyi
Dalam hati ini untuk kau isi
Sebagai isteri

Untuk kau penuhi dengan kemuliaan
Seorang wanita
Untuk kau beri erti dengan kelembutan
Untuk kau hargai dengan kasih sayang

Ku ingin kau jadi wanita mulia
Yang tahu harga budi dan hati
Seorang lelaki bernama suami

Kerana engkau isteri...
Ku ingin kau mengerti
Bahawa hidup ini tak semudah yang kita janjikan
Yang kita janjikan
Kerana kau isteriku..

bila cinta harus memilih...



Bila cinta harus memilih..antara dosa dan pahala, iman dan taqwa jadi asasnya. Benarkan cinta berkata tidak demi menjaga kesucian cinta. Sesungguhnya tidak semestinya perkara yang kita suka itu baik untuk kita dan begitulah sebaliknya..

Jika kita lihat surat cinta yang keDua dari ArRahman, ayat 216."Diwajibkan atas kamu berperang,padahal itu tidak menyenangkan bagimu. Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal itu tidak baik bagimu. Allah mengetahui,sedang kamu tidak mengetahui..

Sungguh..setiap apa yang telah Allah gariskan itu, ada hujah kukuh di sebaliknya. Hanya saja kita belum menemuinya...atau mungkin belum berkemampuan untuk mencarinya.. Jika kita mampu untuk meyakini dan mempercayai "do's and dont's" dari mana-mana hasil tulisan atau kajian pujangga cinta yang bertaraf hamba seperti kita...mengapa pula kita tidak mampu untuk meyakini dan mempercayai "do's and dont's" yang telah digariskan oleh Dia yang MAHA TAHU, MAHA BIJAKSANA lagi MAHA GENIUS itu?

Tidakkah ia kelihatan kurang bijak untuk lebih mudah mempercayai kata-kata budak tadika berbanding kata-kata seorang professor? (Maaf, tapi ini sahaja perbandingan yang mampu saya fikirkankan untuk menunjukkan betapa selautan ilmu kita hanya setitik daripada ilmuNya..malah lebih sedikit daripada itu!)

Betapa kita ini sombong dan ego jika masih berniat untuk mengingkari garispanduan cinta
yang paling tulus,
yang paling romantik
dan yang paling sempurna dalam dunia
dengan hanya dengan secalit ilmu di dada.

Bukankah Rasulallah sallallahu wassalam itu suami dan pencinta yang paling romantik? Selusuri saja sejarah kekasih Allah itu..maka kita akan mendapati bahawa
mereka yang mencintai Allah,Pemilik segala cinta..
adalah orang yang sangat romantik dalam cintanya_cinta pada Yang
mencipta dan cinta pada yang dicipta.

" Allah taala mempunyai 100 rahmat (kasih sayang) dan menurunkan 1 rahmat (dari 100 rahmat) kepada jin, manusia, binatang dan haiwan melata. Dengan rahmat itu mereka saling berbelas kasihan dan berkasih sayang, dan dengannya pula binatang-binatang buas menyayangi anaknya. Dan (Allah Taala) menangguhkan 99 bahagian rahmat itu sebagai kasih sayangNYA pada hari kiamat nanti." Hadis riwayat Muslim.

JAdi, mengapa perlu kita abaikan hak DIA; pemilik segala cinta dalam mencintai makhluknya? Cintailah yang maha mencipta lebih dari yang dicipta kerana Yang maha menciptalah yang telah mencipta cinta untuk kita mencinta Yang maha mencipta dan yang dicipta.
DIAlah pemilik cinta kita..
DIAlah pemilik hati kita..
DIA jugalah pemilik cinta dan hati setiap yang wujud dalam dunia ini..
maka atas nama cinta (cinta padaNYA)..
benarkanlah cinta berkata tidak!
Rela dan tegalah berkata tidak demi cinta.
Cintailah Allah dan berbahagialah dengan hukum-hakam-Nya.
Bila cinta kita kerana DIA yang kekal, InsyaAllah cinta itu akan kekal..
satu ungkapan yang saya suka;
kita mampu untuk bercinta sampai syurga. InsyaAllah..

Jadi,bila cinta harus memilih...benarkan cinta berkata tidak_

smoga kita sentiasa mendapat nusrahNYA..dan mampu berkata TIDAK..

Jul 17, 2010

pencinta yang SETIA




Cinta itu tak pernah meminta..
Tetapi memberi seikhlas rela,
rasa bahagia biarpun sengsara,
berkorban segala-gala..

Ya..itulah cinta. Sungguh..cinta itu membahagiakan,bukan menyakitkan. Ia menyenangkan, tidak menyusahkan. Sentiasa ia membawa senyuman kepada yang menyintai..kerana pencinta yang setia sentiasa ingat bahawa kebahagiaan yang dicinta itu penting walaupun itu bermakna si pencinta tadi bukan sebahagian daripadanya. Tidak kiralah ia jenis cinta yang bagaimana..cinta ibu ayah,cinta adik-beradik, cinta sahabat, cinta suami isteri, cinta ilmu,cinta buku dan sebagainya..si pencinta akan sanggup melakukan hampir apa sahaja demi cintanya.

Pencinta ilmu sanggup bersengkang mata, mencari nota sana-sini,membeli buku-buku yang mahal..hanya kerana cintanya. Adakah dia rasa penat? Ya..tapi dia bahagia..kerana penatnya adalah kerana melakukan sesuatu demi cintanya. Kenapa? Kerana itulah cinta..sentiasa membahagiakan si pencinta.

Seorang sahabat pernah menyatakan rasa cintanya kepada Rasulallah sallahuwassalam. Kali pertama dia menyatakannya, Rasulallah diam. Kali kedua, Rasulallah masih diam. Kali ketiga, Rasulallah masih lagi diam. Setelah itu, barulah Rasulallah menyatakan bahawa jika sahabat itu benar-benar menyintainya, bersedialah menghadapi ujian dan cabaran. Maksudnya, CINTA ITU PASTI DIUJI.

Begitu juga cinta kita. Cinta kita pasti diuji. Apa yang perlu kita selalu ingat..LOVE IS always MORE THAN WORDS..bukan cinta ikhlas namanya jika kita mengharapkan balasan untuk cinta itu.
Jika hati terasa berat..pedih..sakit..sampaikanlah rasa itu kepada Allah. Kenapa? Kerana Dia sebaik-baik tempat meluahkan rasa. Luahkan sepuas hati padaNYA.

Lihat saja, Dia Yang Maha Memiliki itu pun tidak pernah meminta kita membalas cintaNYA yang agung itu.Allah tidak pernah merajuk dengan kita.. tapi sebagai hamba..apa lagi tujuan hidup kita selain menyintaiNYA..sedangkan segala apa yang kita ada semua milikNYA. Hatta rasa cinta yang mekar dalam sekeping hati kita ini juga adalah milikNYA..tempias dari sifat Maha Rahim yang Dia miliki. KesudianNYA memberikan kita subsidi nyawa ini pun sudah cukup baik. Lantas apa hak kita untuk tidak menyintaiNYA?

Jika kita memberi cinta dengan kasih sayang..Insya Allah kita akan sentiasa lebih gembira berbanding dia yang menerima cinta kita. Kerana memberi itu lebih membahagiakan berbanding menerima. Jadi jika kita benar cinta pada sahabat..pada ibubapa..berilah cinta itu seikhlasnya..dan penuh kasih sayang..tanpa berharap untuk mendapatkan balasan cinta yang serupa darinya. Sungguh..jika kita menyintainya kerana Allah..insyaAllah akan akan campakkan dalam hatinya rasa cinta terhadap kita..